Melahirkanmu, Senapati Kalakinka Ahmad..


Haiii, geeengss..Assalamualaikum ehehehehe apa kabarnya nih para pakbapak buibu. Sini ah, salim satu-satu. Xixixixixi. Meneruskan postingan terakhir saya yang “Baper” lalu, inilah lanjutannya yak. Ciyeee. Kok ciye sih? Hahahaha, aneh deh si Dey

Jadiii udah melahirkan kan kamuuuh Dey? Udaaaah kaaaak. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.. Itu dulu ah yang mau diucap. Alhamdulillah udah melahirkan, seseorang lelaki mungil bernama Senapati Kalakinka Ahmad yang unch unch banget. Hahaha. Unch-unch tuh lucu kan bahasa anak sekarang?;p (jadi malah nanya)

Pas usia kandungan 40 minggu kontrol ke dokter kandungan, dengan dag dig dug dan harap-harap cemas, saya sama pak Jati udah ridho apapun yang diputuskan sama dokter.. Dokter pun memeriksa dengan USG untuk mengecek kondisi janin dll. Ditemukanlah ketuban masih dalam batas aman (indeks aman katanya sih 10, nah saya pas tuh 10), terus kepala janin sudah masuk panggul, tetapi sayangnya berat bayi diperkirakan sudah di atas 3,5 kilo (sekitar 3,6-3,7 kilo).

Huhuhu.

Hu hu hu.

Saya udah merasa sedih gitu deh saat dokter bilang berat bayi di atas 3,5 kilo. Dan bener kan, dokternya menyarankan untuk disesar aja besok pagi-pagi karena khawatir ini bayi kalau ditungguin lahiran normal akan macet di lahir jalan lahir karena beratnya yang sudah melebihi 3,5 kilo ini.

Saya udah pengen nangis itu sebenernya di depan dokter, Cuma tengsin euy, wekekeke. Tahan Deey. 
Ditahaan plisss sampai rumaaah aja nangisnyaaaa. Gitu jampi-jampi saya. Akhirnya saya sama pak Jati sepakat untuk sepakat sama dokter mengambil jalan sesar besok pagi-pagi untuk kelahiran si jabang bayi.

Huff.

Hufff….

*berusaha ridho*

Persiapan sesar elektif (sesar terencana) pun dilakukan di hari itu juga. Mulai dari mengurus administrasi rawat inap untuk keesokan harinya, pengambilan sampel darah saya untuk cek laboratorium, dll. Sesampainya di rumah, pak Jati kayak paham gitu suasana hati istrinya.

Sembari meyakinkan saya, dia bilang,

“Neng, Aa ga tau kondisi hati Neng.. Tapi Aa cuma mau bilang bahwa kalau ada persepsi Neng bahwa lahiran sesar lebih buruk dibanding lahiran normal, persepsi itu harus segera diubah, Neng. Karena keduanya sama baiknya”

Huhuhuhu.

Hu hu hu.
:’(((

Langsung mewek deh di pelukan pak Jati. Ah, tampaknya saya juga malu buat lama-lama nangis. Toh buat seorang kepala keluarga, peristiwa melahirkan ini berat dan sama memusingkannya dengan yang akan saya hadapi. Cuma beda aja hal-hal yang dipusingkannya. Jadi kenapa juga saya merasa sedih sendiri, berasa malu gituh. Akhirnya saya menghapus air mata dan bilang

“Iya, A..”

Tarik nafas dalam-dalam..

Hufff

Dan mulai deh persiapan final untuk masuk RS pada malam harinya. Tas perlengkapan sih memang sudah siap 2 minggu sebelumnya. Terus saya malah sempet-sempetnya mengantar Ksatria ke TPA pada sore harinya. Maksud saya sih untuk meredakan gejolak badai di dalam hati. Cailah sa ae lo Dey, tapi bener sih rasa deg-degan nya redaan sih sis, hahaha.

Malam harinya saya dan pak Jati ke RS untuk mulai proses persiapan sesar. Dimulai dari ambil hasil cek lab darah  yang alhamdulillah hasilnya bagus. Susah lho dapet hasil bagus, ehehe. Biasanya suka ada ibu hamil yang hemoglobinnya rendah banget sampai butuh transfusi. Alhamdulillah saya bagus semua hasil cek lab darahnya.

Terus mulailah proses CTG yaitu pengukuran detak jantung janin. Maksudnya sih diukur janinnya stress atau nggak nih di dalem perut ibunya. Kalau stress berat, bisa dilakukan sesar cito alias sesar mendadak di malam itu juga.

CTG itu sendiri lama banget bok sekitar 30 menit. Iya, itu lama banget buat ibu hamil 40 minggu. Huhuhuhu. Udah mana saya kontraksi sesekali gitu lagi. Bikin galau aja beneran deh pas malem itu. Kontraksi ini seakan menggambarkan kegalauan bayi (saya sih lebih tepatnya) bener nih mau dilahirkan secara sesar apa bisa alamiah? Huhuhu….

Hasil CTG sendiri janin di perut saya sejahtera alias sehat wal afiat dan ngga stress. MasyaAllah…Padahal itu kontraksinya menguat lho karena telentang 30 menit gitu, rasanya mulesnya udah ngga lucu. Tapi gimanapun memang ngga nambah tetep pembukaan 1 dan ngga ada flek darah sama sekali jadi rencana sesar esok pagi tetap lanjuuut.

Selesai CTG jam 11 malem, saya dan pak Jati dianter ke ruang rawat inap. Kami disuruh istirahat dan menunggu esok hari. Menurut jadwal sih saya akan disesar jam 7:30 pagi. Saya berdebar-debar sepanjang malam dan berakibat kontraksi. Asli deh, perut saya bolak balik mengeras-mengendur, khas kontraksi 40 minggu..

Oiya, karena pas di rumah mau berangkat ke RS kami sibuk mengalihkan perhatian Ksatria supaya kami bisa berangkat, jadilah pak Jati dan saya lupa bawa bantal dkk untuk bobo malem. Terus piye, Dey?

Ssst, kami tidur di bed pasien berdua, wekekekek..Untung kaga jebol yak itu tempat tidur, kita mikirnya cuma tidur 4-5 jam dan ga pules-pules amat ini lah. Hahahaha.

Keesokan harinya saya kedatangan orang tua saya lengkap (dua-duanya) dan mertua saya juga lengkap (dua-duanya). Duuuh, ku pengen mewek, kaaaak. Terharuuuu liat keempatnya di ruangan pagi itu. 

Hati saya serasa jadi siap, siap banget malah untuk disesar. Kaya emang rencana Allah (yaiyalah) untuk mendatangkan keempat mereka untuk menguatkan hati saya. Iya, hati saya yang lembut ini #cuih #wkwkwk

Setelah menunggu agak lama (ternyata karena antrian banyak yang dioperasi), akhirnya ada perawat yang datang ke ruangan untuk memanggil Ibu Dea ke ruang operasi..

Huff.

Huh. Haaa.

Husssssaaaaaaah

Hati saya udah berdentam-dentam ga jelas lagi, tapi ibu mertua saya sigap banget, mengelus perut hamil saya sambil berkata “Dek, sebentar lagi ketemu semuanya yaaa.” Sambil membacakan surat-surat pendek. Ah, Ibu Emma, I love you pisan.

Dari ruang rawat inap, saya disuruh naik kursi roda. Duh, awkward bangeet, saya kan masih bisa jalan.. Tapi dasar Dey kurang asertif, saya naikin juga itu kursi roda, didorong keempat orang tua saya, rasanya tuh kaya semacam kita mau dihukum mati gitu. Hahaha. Naon ceunah si Dey, ya gado-gado banget gitulah perasaan saya.

Ngeri ngebayangin rasa sakit disesar, ngeri ngebayangin kaya apa ruang operasinya, ngeri deg-degan sama efek obat bius sesar yang bikin menggigil 3 jam setelahnya, ngeri ngebayangin banyak hal, tapi kursi roda saya terus berjalan….terus mengantarkan saya ke ruang operasi.

Saya ingat betul, ruang operasi itu luaaas bangeet. Di dalamnya bersliweran perawat dan ada beberapa bed dengan pasien di atasnya. Saya disuruh tiduran di salah satu bed. Oh itu rupanya bukan ruang operasinya tetapi semacam ruang tunggu antrian untuk pasien-pasien yang akan dioperasi…

Saya pun tiduran di atas bed yang ditunjuk. Di sebelah saya seorang ibu sudah disesar, dia menggigil hebat. Suaminya memanggil perawat dan perawat menenangkan suami dan memintanya keluar.



HATI SAYA UDAH GA KARUAN DI SAAT ITU



Tapi saya ingat ini jihad. Ya, mengapa tidak terpikir dari tadi, ini jihad saya. Ini mungkin yang akan menggugurkan dosa-dosa saya.. Segala rasa sakit ini dan segala ketidaknyamanan ini yang akan membuat Allah ridho kepada saya.

Saya pun mulai membaca aneka dzikr dan hafalan surat-surat pendek yang saya punya untuk membuat hati saya tenang..

Allah,

Saya hanya ingin satu.. Selamatkan saya dan bayi saya..

Tidak lama, perawat menghampiri saya, sepertinya operasi saya sudah tiba jadwalnya. Dia mendorong bed saya dan memindahkan saya ke bed operasi, saya udah minta maaf banyak-banyak tuh ke perawat yang “menyeret” alas tidur bed dan memindahkan saya karena kan saya gendoooot bangeeeet. Hiks. Maap dan makasih ya semua perawat. Kalian pahlawan banget deh!

Saya pun didorong masuk ruang operasi. Saya ingat dokter-dokternya..Rata-rata lelaki, udahlah ya, saya berusaha mengenyahkan rasa ketidaknyamanan pikiran saya bahwa aurat saya akan dilihat mereka. Yaudahlah ya Dey, yaudahlah ya. Itu yang saya tanamkan di ruang operasi itu sambil mengucap aneka dzikr.

Yang saya ingat dokter anastesi di operasi itu seorang dokter lelaki yang heboooh banget. Cerewet pisan itu dokter, berusaha ngebodor gitulah. Yaa semacam berusaha mengurangi ketegangan di ruangan operasi yang dingin itu...



TAPI KUMAHA ATUH PERUT AKU MAU DIBELEK. AKU TEGANG BANGET KAAAK.



Saya inget, dokter anastesi itu berusaha tanya-tanya ke saya kaya “Ini anak keberapa”,”Sesar keberapa”, dll, kaya untuk mengendurkan ketegangan di ruang operasi. Sambil mengobrol, dokter itu menyuntikkan bius ke tulang belakang saya. Dan refleks saya menarik punggung sehingga jarumnya pun bengkok di dalem tulang saya.



HUHUHU. ATUH KUMAHA INI DIULANG LAGI DONG



Dan iya dong ternyata jarumnya bengkok, dokter itu langsung agak panik gitu. Sehingga saya harus disuntik kedua kalinya untuk bius. MasyaAllah…..Itu saya malah minta maaf-minta maaf segala dan bilang “Maaf ya Dok maaf ya ini karena saya kegendutan ya? makanya jarumnya bengkok”




DASAR DEA, ANXIETY LO JEBOL YAK DI PUNCAK TERTINGGI. HUFFTTT



Aduuuh rasanya sakiiiit pas jarum panjang bius itu menembus tulang belakang saya untuk kedua kalinya..Dan cuma dalam 3 detik, kaki kiri saya kesemutan, dan sukses lah itu bius mematikan syaraf perut saya sampai ke kaki. Tirai pun dipasang di perut saya. Dokter kandungan saya pun akhirnya menampakkan wajahnya, sambil tersenyum singkat dia berujar

“Berdoa ya Buuuu. Kita mulai yaaaa operasinyaaaa”

Saya ingat yang saya rasakan adalah keinginan untuk muntah detik itu juga di mukanya si dokter kandungan. Sial, efek bius gini-gini amat yak. Huhuhu. Saya ditanya sama dokter anastesi, mual ga, dan saya bilang iya sambil nahan muntah setengah mati. Dan si dokter anastesi langsung menyuntikkan obat anti mual gitu di infus yang terpasang di tangan kiri saya.

Huhuhuhu. Ku ingin nangiiissss. Pengen ditemeniiin sama keluargaaa. Tapi kumaha atuuh..

Subhanallah..Subhanallah….Subhanallah…Saya ngga berdaya tapi saya berusaha berdzikir, ini sejarah..Ini sejarah anak saya.. Saya melahirkannya.. Saya mengantarkannya ke dunia.. Terima kasih ya Allah..

Berusaha membangun mindset positif, saya sebenernya deg-degan banget pas jahitan sesar yang dulu dibuka kembali, saya ingat dokter anastesi itu terus menyemangati saya dengan bilang 

“Sebentar lagi ini anaknya keluar Bu…..Sabar yaaaaa. Ayo senyuuummm”

Si dokter kandungan pun berhasil membuka perut saya… Dia siap mengambil janin, tiba-tiba dia berteriak

“Ah, licin! WAH, ANAKNYA LINCAH BANGET NIH”

Dan rasanya hati saya berbunga-bunga.. Ya ALLAH, anak saya sehat, itu tuh buktinya dia lincah gitu. Setelah didorong dari atas (iya, didorong bok sama si dokter anastesi), akhirnya dokter kandungan saya berhasil mengambil janin dari perut saya.

Ya Allah.. Ya Allah… Ganteng bangeeeet. Saya inget sesosok bayi dengan rambut hitam lebat dan tangisan kencang membahana di ruang operasi itu. Saya bahagia banget. 

Rasanya kayanya saya pengen menobatkan diri sendiri sebagai ibu pemberani karena berani dibelek perutnya 2x untuk melahirkan anak-anak saya. Huhuhu, I know it so lebay tapi beneran saya merasa pemberani banget di ruang operasi hari itu..




Huhuhuhu…




Setelah dicek dokter anak dan ditempelin sebentar doang di dada saya, bayi saya diambil untuk diobservasi selama 6 jam. Saya menatapnya nanar dibawa menjauh oleh perawat. Diam-diam saya berdoa lirih


“Ya Allah, jadikan bayi saya sehat dan langsung pintar menyusu”



Saya mengulang-ulang kalimat doa itu...

Sementara itu, rahim dan perut saya dijahit kembali. Saya melihat dokter kandungan ketika menjahit kembali rahim dan perut saya. Saya benar-benar memperhatikan. Iya, bius sesar tuh cuma dari perut ke bawah, perut ke atas tuh terjaga 100%. Saya merasa profesi dokter kandungan itu super sekali yah, bisa menyelamatkan nyawa, bisa menjahit organ tubuh. Huks huks.

Setelah itu, saya ingat betul, badan saya didorong keluar ruangan operasi dan kembali menunggu di ruang antri operasi yang luas banget itu. Dan efek bius pun seketika menjalar. Saya mengigil hebat, mengigil sekali. Badan saya berguncang. Seluruh badan saya bergetar hebat. Tetapi saya menangkupkan kedua tangan di dada saya sambil bilang

“Duhai diri, berjuanglah menghadapi efek bius..Kamu bisa, kamu pasti bisa bersama Allah…yaAllah bantu saya”

Selama 1 jam saya menunggu di ruang antri operasi sambil menggigil untuk melihat efek pasca operasi. Apakah ada masalah dengan tubuh saya. Apakah ada masalah dengan jahitan saya..

Alhamdulillah tidak ada efek negatif sama sekali. Saya pun dikeluarkan dari ruang operasi setelah 1 jam menunggu di ruangan antri operasi tersebut.

Hal pertama yang saya ingin lakukan adalah melihat wajah keluarga saya. Saya ingin sekali melihat wajah suami saya, wajah ibu saya, wajah ibu mertua saya, semua pokonya.. saya ingin dipeluk. Saya ingin bercerita kepada mereka apa yang terjadi di ruangan operasi tadi.



DAN SEMUA DIAM MEMBISU AJA DONG KETIKA SAYA DIDORONG DI ATAS BED KELUAR DARI RUANG OPERASI



Suami saya, ibu saya, ibu mertua saya, semua terpaku. Diam membisu mengiringi saya masuk ke ruang rawat inap. Setelah perawat pergi, saya berkata pelan-pelan....

“Peluk aku dong”

Dan mereka bertiga saling memandang satu sama lain, seakan tidak percaya, dan seakan bingung mau peluk gimana… Bukankah perutnya Dea habis dioperasi?

Tapi semua akhirnya memeluk saya, satu per satu dan tangisan saya pun tumpah ruah di pelukan mereka


T_T



I CRY A LOT. YES, SURELY.

Saya sesenggukan di pelukan suami saya yang paling parah sih..

Saya nangis mewek tak tertahankan di pelukan pak Jati..

Saya bilang saya terharu lihat Sena (panggilan nama Senapati) saat dikeluarkan dari perut saya. Saya menceritakan kelincahan Sena saat berusaha dikeluarkan dari perut saya.


Saya menceritakan sambil menangis heboh. Okey, heboh di sini beneran heboh, menangis yang melepaskan seluruh emosi gitu. MasyaAllah….

Rasanya legaaa pas ketemu keluarga dan menangis melepaskan cerita. Tauk dah itu pasien lain keberisikan sih pasti. Soalnya saya kan dirawat di kelas 2 di ruangan berisi 4 ibu-ibu pasca SC dan operasi kandungan lainnya. Aduuuh.. Maap ya buibu. Xixixixi.

Setelah 6 jam pasca operasi SC, akhirnya untuk pertama kalinya Sena diantarkan ke saya untuk menyusui. Tiada kata yang menggambarkan saat saya akhirnya memeluk dan menyusui Sena untuk pertama kali. Saya berusaha berdoa setiap menyusui Sena agar Sena segera pintar menyusui..



Saya tau proses menyusui bagi setiap ibu dan bayi itu proses pembelajaran..Dan kadang tidak mudah. Makanya suka ada bayi yang kuning hingga harus disinar dan menunda kepulangannya ke rumah. 


Saya berdoa semoga Sena dijauhkan dari itu semua.


Setiap pagi Sena diantar jam 6:30 pagi dan diambil kembali jam 11 siang untuk babyshow. Lalu Sena akan diantarkan ke saya lagi jam 2 siang lalu diambil kembali jam 4 sore untuk dimandikan. Lalu akan diantarkan kembali pada pukul 8 malam hingga 11 malam lalu diambil kembali.


Wow. Saya sejujurnya suka pengaturan pertemuan bayi dan ibu pasca lahiran di RS tempat saya melahirkan ini. Walau ngga rooming-in, tapi pertemuan antar bayi dan ibu cukup sering tapi tidak mengurangi waktu ibu untuk beristirahat.


Ah, alhamdulillah.. Sebuah rizki dari Allah bisa istirahat pasca SC. Jadi teringat ketika melahirkan Ksatria… Di rumah bersalin itu peraturannya bayi menginap di kamar ibu. Jadilah malam pertama pasca SC dengan luka jahitan di perut masih basah, saya ditemani pak Jati harus berjibaku menyusui, menggantikan popok Ksatria sepanjang malam



Hmm..



Pada hari ke-3 setelah operasi SC saya dan Sena pun diperbolehkan untuk pulang. 


Alhamdulillah..Alhamdulillah



Terima kasih ya Allah, Engkau telah melancarkan operasi SC yang ke-2 x nya ini..


Terima kasih ya Allah, Engkau telah menyehatkan Sena sehingga bilirubinnya masuk kadar normal dan diperbolehkan pulang bersama saya di hari ke-3


Terima kasih ya Allah, Engkau telah membuat semuanya berjalan sesuai rencana-Mu.. Iya, rencana-Mu yang sudah pasti indah, bermanfaat, dan menguntungkan buat semua pihak
:’)


Aku padamu ya Allah


Tunggu postingan berikutnya tentang
-Rasa sakit pasca SC
-Luka pasca SC
-Perbandingan rasa sakit melahirkan Ksatria dan Sena


Duileh banyak amat sih Dey, wkwkwkwkwk. Biasanya kaga ketulis nih yang janji banyak-banyak gini. Xixixixixi


Sampai jumpa di tulisan selanjutnya ya!





Salam hangat dari Ibu Dea dan tato terindahnya dari Allah : bekas jahitan SC 2X :*


Nb:

Beberapa dokumentasi sebelum dan setelah proses melahirkan Sena


Sebelum dioperasi foto dulu ah sama ayah dan ibu mertuaku yang tersayang :*

Huks. Ini penampakan saya 1 jam setelah dioperasi. Kok aku sedih nget sih sis liat foto ini *huks* *usap air mata*

Pak Jati berfoto bersama Sena di beberapa jam setelah kelahirannya

Sena pertama kali dikasih ke saya setelah operasi

Pain killer ajaib namanya CBI harganya 1,5 juta. Wkwkwkw. Yang bikin saya berdiri gagah di hari ke-2 pasca SC TAPI BEGITU KE RUMAH SAKIT DEUI EUY KARENA CBI NYA UDAH HABIS. HA HA HA HAHA. PENIPU AH KAMU! ;P

Postingan terkait:

5 Tanggapan untuk "Melahirkanmu, Senapati Kalakinka Ahmad.."

pinandhika mengatakan...

sebutin atuh lahirannua di rs mana ��

Shanti mengatakan...

selamat de, sudah pemberani sekali menghadai berbagai pikiran dan ketakutan diri sendiri :)

selamat, makin rameee rumahnya hihi..

semoga Allah kuatkan terus ya :)

dea alias dey mengatakan...

@ Teh Dhika : Iyeee deh disebutin deh rumah sakitnya, sebuah rumah sakit ternama di jalan raden saleh depok. Gitu aja ya. Wkwkwkwk.

@ Teh Cune : Aw, makasih teteh sayang.. Berarti banget lho teh ucapannya ;") Iya bener teh, aku mah anxiety pisan wkwkwk badai pikiran mulu nih di kepala. Ketularan Jati kayanya #lah #nyalahin #wkwk
Iya teeeh sekarang jadi makin rameeeee. Horeeee

astiwisnu mengatakan...

Nama anaknya unik banget ya, suka deh.
Senangnya ya ada anggota keluarga baru ;)

Shanty Dewi Arifin mengatakan...

Sama kaya Asti, nama anaknya keren banget. Kupikir hanya Pak Jokowi aja yang punya kamus nama anak unik-unik.

Wah pasti si Sena kalau sudah bisa baca senang baca post yang ini Dey. Jarang loh ada Mama yang sempat menuliskan sedetil ini tentang proses kelahiran anaknya. Jadi keidean juga nih.

Comment