Ibrahim Vatih


Baru kali ini bahas cowo yang ngga kenal nih, Muahahaha. Perkenalkan, namanya Ibrahim Vatih. Saya ngga kenal dia dan dia juga ngga kenal sama saya. Dih? Terus ngapa ngana tulis, Deyy?

Tenaaaang

Jadi gini ceritanya..namanya pernah dibahas di Majalah Ummi langganan saya. Emang cuma sehalaman sih . Di rubrik anak-anak pula. Lah, emang umurnya berapa sih? 20 sih waktu itu.. Ternyata emang itu rubrik pemuda inspiratif gitu sih bukan anak-anak. Hehehehehehehe

Oiya OOT dikit ah, suami saya sih kabarnya kenal sama Ibrahim Vatih ini. Tapi emang ada apaan sih Dey sama cowo ini sampe lo bahas?

Ibrahim Vatih ini cool abiz di mata saya karena satu hal.. Karena dia menikahi seorang perempuan yang lebih tua 5 tahun.

WHAT?

Iya, ngga salah baca kok.. Vatih menikah usia 20 tahun dan (calon) istrinya waktu itu berusia 25 tahun. Cool kaan?

Pas baca di Majalah Ummi itu suami saya belum kenal dan ngga ngeh. Saya juga cuek-cuek aja. Eh tapi emang rada wow sih bagian dia nikah sama akhwat yang 5 tahun lebih tua.

Ckckck, rada langka sih menurut saya si Ibrahim Vatih ini. Lha wong dia itu saya yakin bukannya ngga bisa milih akhwat lebih muda ya. Atau emang lebih suka sama yang dewasa yak. Hohohoho.

Kaka ipar saya 2 tahun lebih muda sih daripada kaka saya. Tapi ini 5 tahun booook. Pemuda 20 tahun menikah dengan akhwat 25 tahun.. Duuuuh gemes-gemes takjub saya jadinya nih

Sempet kepo minta tanyain sama suami tentang alasan dia nikah sama akhwat lebih tua. Dan tentu dijawab dengan suami yang mendelik dan mengulang kaliman favoritnya

“Kita para ikhwan itu klo ngobrol ngga kaya para akhwat yang nyerempet-nyrempet hal pribadi”

Skak mat. Wkwkwkwk

Si Ibrahim Vatih ini sekarang usia 24 tahun dan istrinya berusia 29 tahun. Hmmm hmm oke bangedhh kan kakaaaa...

Sementara itu cowo-cowo usia 20 tahun lagi sibuk kuliah, atau bahkan ada yang masih ga jelas mau kuliah apa nggak, si Ibrahim Vatih ini udah nikah yak. Pas gugling-gugling sedikit tentang Vatih ini, saya ketemu artikel yang dia tulis sebelum dia nikah.

Jadi ceritanya dia memang punya planning nikah muda dan mengajukan keinginannya kepada orangtuanya. 

Alhamdulillahnya orangtuanya menyetujui dengan meminta Vatih menjadi Hafidz (penghafal Qur’an) serta membuat proposal nikah mudanya itu. Wow,,,really really takjub sama Vatih dan kedua orangtuanya yak. TOOOPP BGTT!

Tapi lagi-lagi kriteria “muda” tuh karangan siapa sik?? Dalam Islam itu syarat nikah itu “Ba’ah” lho bukan dewasa, mantap, apalagi kaya. Ba'ah itu artinya bisa bereproduksi alias bisa membuahi dan dibuahi alias udah baligh. Udah itu doang. Selesai. 

Karena dalam Islam kan juga diajarkan membekali anak-anak dengan kesadaran keimanan ngga separoh-separoh. Ya tauhid ya akhlaq ya muamalah ya tarbiyatul aulad ya siroh ya semua. Nah pas dia baligh pas dia mencapai aqil juga.

Pas dia bisa bereproduksi, pas dia matang secara pemikiran juga..

Itulah kenapa disebut aqil baligh, kakaa.. Ngga bisa diputus di antara keduanya..

Yang terjadi sekarang belum banyak sih yang barengan aqil baligh-nya. Huks. Kalaupun baligh, tapi aqil-nya belum. Kebanyakan sih gitu yah.

Jadi inget kemarin saya nemu diary saya jaman SMP gitu, SMP loh ya ini bukan SMA dan tau ga siiih. Di situ saya udah menulis kepengen jodoh lelaki sholeeeh. HAHAHAHAHAHA, SET DAH. XD

Contoh aqil baligh yang mantap bukan? eh >,<

Balik lagi yak ke Vatih. Hihihi. Berarti mantap juga orangtuanya tuh.. Berani dan mau menikahkan anak laki-lakinya dengan akhwat lebih tua. Udah gitu lebih tuanya 5 tahun pula

Saya jadi wondering sih,,karena saya punya Ksatria,,nanti apakah saya akan rela dan mau mengizinkan kalau Ksatria minta nikah sama akhwat lebih tua? Ah,, nampaknya insyaAllah akan saya izinkan :’)

Saya dan suami akhir-akhir ini suka nonton video youtube Ust.Khalid Basalamah yang bertajuk 
“Mahkota Pernikahan”. Itu isinya mengupas pernikahan secara ilmiah islami. Lengkap bener dah. Semua dibahas secara teori Qur'an dan Sunnah-nya jadi ada dalilnya semua..

Dan bikin jadi bener-bener manggut-manggut nyesel gituuu kakaaa..

Nyesel karena kemana aja loo deyy ngga belajar ginian sebelum nikah. Manggut-manggut karena jadi tau dan berniat ingin mengajarkan Ksatria dan adek-adeknya kelak tentang pernikahan ini secara serius.

Karena kapan sih kita diajarin tentang nikah?? Ngga pernah kan? Tau-tau lulus SMA. Tau-tau lulus kuliah. Tau-tau pengen nikah tapi temen SMA yang disukai belum lulus #SetDah Wkwkwkwk

Kita tuh paling banter baca buku-buku pernikahan dari Ust.Salim A Fillah atau Ust.M.Faudhil Adzhim aja kan. Itu pun menjelang akad pasca lamaran. Itu juga ngga abis bacanya. Huuuuuu *cry*

Berawal dari Ibrahim Vatih merembet kemana-mana, Deyaaaa. Baiklaaaaah. Hahaha…

Pokonya saya amazed abis lah sama Ibrahim Vatih ini! Kalau ada waktu mau ajak suami ah silaturahim ke pesantrennya di Jateng nun jauh di sana, Sintesa namanya, sambil bawa Ksatria ah.

Jadi si Vatih ini ceritanya bikin pesantren gitu namanya Sintesa.

Di situ dia ngajarin anak-anak muda untuk programming dll sambil menggembleng sisi ruhiyah mereka, tau-tau lulus dari sana udah siap nikah yak. Heuheuheu.

Oiya, Vatih ini homeschooler loh. Bahkan dia ngga masuk SMP secara formal. Selepas SD, dia fokus menghafal Al-Qur’an dan menekuni bidang yang dia minati macem programming web dll gitu-gitu lah.

Ckckck. Another reasons yang membuat mamak Deya makin bimbang mo nyekolahin Ksatria atau home schooling aja. Hufff. Hufff. Mamak-mamak galaunya banyak ya cyiin. Muahahahahaha

Jadi jadi,,siapa disini yang siap meniru Ibrahim Vatih dengan menikahi akhwat lebih dewasa hayoo??

Saya punya banyak sahabat beraura syurgawi siap jadi ibu peradaban buat anak-anak kalian loh. 

HAHAHAHA


UJUNG-UJUNGNYA TERNYATA KE SITU YA KAAAAK ;) ;) ;)

#namanyaJugaUsaha
#Wkwkwkwk

Postingan terkait:

5 Tanggapan untuk "Ibrahim Vatih"

Mulkan Fauzi mengatakan...

Assalaamu'alaykum. Ma syaa Allah, mbak. :)

Saya santri sintesa, muridnya mas vatih. he he
Blogwalking dengan keyword 'ibrahim vatih' ketemu tulisan ini.

Emang beliau itu keren, mbak. Kalem-kalem bersahaja gitu. Kalau dah ngobrol tuh enak banget dengernya; efek ngafalin qur'an kali ya :D

BTW, mas vatih ini 7 bersaudara. Anak 1-5 laki-laki semua (Pandawa 5); 4 orang sudah nikah di umur 20, bahkan anak ke-3 di umur 19 tahun. :D

Kalau mau baca sejarahnya sintesa dan 'nekat'nya beliau bisa baca tulisan saya, mbak, di sini ~> Berdirinya Pesantren Sintesa

dea alias dey mengatakan...

Waalaikumussalam, wah masyaAllah emang yah efek Al-Qur'an selalu berhasil hohohoho.
Thanks for comment ya mas Fauzi

Arrazi Ibrahim mengatakan...

Halo mbk Dea,
Saya Razi, juga santri Sintesa dan muridnya mas Vatih.
Iseng gugling nama beliau akhirnya nemu tulisan mbak hehe
BTW guru saya ini bukan hanya bagian nikah itu doang yg keren mbak.
Kalau udah kenal dekat kayak kami murid-muridnya nih, itu sih cuma se-uprit dari sekin banyak WAH nya beliau.
:)
Udah pernah main ke vatih.com ya mbak? Mungkin bisa baca juga "program kegiatan keluarga". Keren juga tuh ngegambarin keseharian beliau dan keluarga kayak apa.
Keep writing gud things mbak Dea.
:)

luthfan mengatakan...

Saya juga murid beliau mbak. Baru lulus bulan2 kemarin.

Muhammad Reza Ichsani mengatakan...

wkwkw Tadi saya nyari kata kunci Mas Ibrahim Vatih ketemu blog ini...

Comment